Senin, 10 April 2017

Perpisahan Kelas XII SMA Negeri 3 Binjai Tahun Ajaran 2016/2017

"Setiap pertemuan, pasti ada perpisahan."

Hari Sabtu kemarin, sekolahku mengadakan do'a bersama sekalian perpisahan kelas 12. Tahun ini perpisahannya nggak seru karena nggak ada acara di gedung. Hanya salam-salaman siswa/i kelas 12 dengan guru-guru. Bebas biaya sih.

Hal ini disebabkan karena adanya masalah yang menimpa sekolah ku beberapa bulan yang lalu. Bukan hanya sekolah ku, tapi juga beberapa sekolah lain. Makanya beberapa sekolah di kotaku hanya mengadakan acara perpisahan kelas 12 seadanya dan bebas biaya.

Aku nggak banyak kenal sama kakak kelas. Hanya beberapa dan yang paling deket adalah Disti. Disti ini dulu juga kakak kelas ku semasa SMP makanya kami dekat. Echa kawanku malah lebih parah, dia dan Disti satu sekolah dari SD. Bosen pasti ya ketemu mulu wkwk.

Aku, Echa dan Disti sering pulang bareng naik becak Wak Kambing. Walaupun kami sering saling menzolimi, tapi kami nggak pernah sakit hati. Ini baru enak berkawan. Nggak sensitif dan baperan. Tapi kalau becandanya kelewat batas ya kami saling negur.

Disti ini pinter, di kelas unggulan dia dapet 5 besar. Seharusnya dia bisa 3 besar tapi dikelas unggulan banyak anak guru, ya u know lah. Disti mau lanjut STAN. Semoga lulus ya, Dis. Walaupun aku lebih suka kau di PTN, tapi nggak apa-apa. STAN juga bagus kok.

Mungkin kita nanti bakalan sibuk di bidang kita masing-masing. Untungnya aku hidup dizaman serba canggih. Komunikasi pun bisa gampang. Tapi yang susah adalah memulai percakapan hmm...

Kejarlah Cita-Citamu!

Kemaren, aku dimarahin guru Sejarah karena nilai ujian Mid-semester ku jelek :( aku dibilang nggak belajar padahal pas dipelajaran dia aku aktif. Jadj dia kecewa. Ibu aja kecewa apalagi saya, Bu? :( Saya sebenarnya belajar dirumah, Bu, dan soal ujiannya juga saya tahu semua jawabannya tapi sayangnya. Masing-masing soal banyak yang jawabannya nggak sempurna sehingga poinnya pun setengah. Alhasil, nilai nya juga jelek. Nggak sesuai ekspektasi aku banget, pas ujian aku ngerjainnya dengan PD banget. Tapi ternyataaaaa :( okelah, nggak apa-apa. Di ujian semester nanti aku harus dapat nilai yang tinggi! Guru sejarahku bilang, "Awas ya kalo nilai ujian semester kamu nanti kayak gini lagi." Yang bikin aku senang adalah, guru ku cuma marahin aku doang itu artinya dia peduli sama ku!! Eh, engga deng ada 2 orang sebenarnya. Aku dan temen ku satu lagi hehe.

Oke, jadi ketika kami dan si Ibu guru ngobrol-ngobrol. Aku nanya ke dia.

"Ibu kenal Qory Syahpitri?" FYI, Qory ini sohib ku sejak SMP dan si Qory ini anak SMAN 2 (aku SMAN 3), kebetulan Bu Mawar (nama samaran guru sejarahku) mengajar di 2 sekolah, SMAN 2 dan SMAN 3.

"Oh iya, anak PMS 8 ya? Saya tahu. Berapa ya nilai sejarahnya. Kemaren saya udah periksa. Nah,ini dia. 88 nilainya."

"Omakk." Aku kaget guys. Pinter juga si Qory ini wkwk.

"Siapa mu?" Tanya Bu Mawar.

"Dia kawan saya dari SMP, Bu. Tiap hari pulang bareng dan sebangku juga."

"Pinter memang si Qory ini."

"Dia memang pinter, Bu. Tapi sayangnya dia pendiam, nggak aktif gitu kalo dikelas." Kataku.

"Iya memang iya. Kami guru sejarah suka ngobrolin tentang siswa. Jadi guru sejarah nya yg dulu pas kelas 1, bilang sama saya 'Bu Mawar, tahu nggak siswa kita dulu dia PMS bla bla sekarang PMS 8. Namanya Qory Syahpitri. Dia itu lumayan pinter, Bu.' Kata nya gitu. Akhirnya pas pelajaran saya di PMS 8, saya cari yang namanya Qory. Dan saya perhatikan juga dia memang pendiam, betul yang kamu bilang Sania." Kata Bu Mawar.

Ya aku seneng dong! Temen ku yang pendiam gini akhirnya di notice guru, diperhatiin guru.

"Oh mantap lah, Bu. Si Qory ini,Bu, mungkin kalo dia aktif dikelas bisa dapet rangking pasti." Kataku banggain Qory wkwk. Pastk telinga si Qory naik, nih. Atau dia lagi batuk-batuk disana.

So, besoknya. Aku ngasi tahu kabar bahagia ini ke Qory lewat aplikasi pengirim pesan gratis. And u know what? Qory super super seneng!! Dia sampe kirim catatan suara yang menggambarkan kesenangan dia. Antara mau ketawa, ngakak,sedih dan terharu. Wkwk.

Jadi kita chattingan terus sampai pada topik jurusan kuliah nanti. Qory cerita kalau dia mau masuk Psikologi. Tapi mamak nya nggak setuju. Kenapa? Karena ada saudara mereka yang kuliah psikologi dan mengeluarkan biaya yang banyak. Qory sebenarnya orang yang sangat mampu. Tapi yang jadi masalah adalah, ketika Qory tamat sekolah kakaknya juga tamat kuliah. U know lah kalo mau wisuda banyak banget yang mau dibayar. Apalagi Qory juga mau masuk kuliah dan banyak juga yang mau dibayar. Ini yang jadi masalah guys. Ayahnya Qory setuju aja, kata beliau 'Uang bisa dicari,' i'm totally agree with him. Tapi kalo emak-emak kan susah dilawan.

Kejadian Qory ini ngingetin aku sama pengalamanku juga. Tapi yang bermasalah adalah Ayahku. Dulu aku nggak diizinin kuliah kedokteran, dia mau aku ngelanjutin bisnis dia. Ya aku nggak mau dong. Tapi karena ini ayah,ini juga demi masa depan aku. Ya aku setuju dengan seperempat hati. Aku malah rencananya, ngelanjut bisnis dia dan sambil kuliah pake uangku sendiri hehe.

Tapi pada akhirnya, karna di SMA ini Alhamdulillah aku dapat rangking 1 terus (dari semester 1 sampe kemaren semester 3) Ayahku malah nyuruh aku kedokteran aja. Katanya sayang kepintaran aku. Wkwk akhirnya beliau nyadar juga guys. Disini aku bukannya mau sombong atau apa, aku sebenarnya juga nggak pinter-pinter amat sih. Tapi kebetulan aku lebih unggul aja dibanding temen-temen sekelas yang lain.

Balik ke Qory. Aku ngirim pesan berbau motivasi *cieilah gaya banget* tapi ini bukan motivasi sih karena aku nggak pandai memotivasi orang kayak Pak Mario Teguh. Hehe. Intinya isi pesannya adalah pada gambar di bawah ini.

Semoga memotivasi kalian yah guys! Semoga tulisan ini bermanfaat untuk pembaca sekalian.

Sekian dan terimakasih :)

Selasa, 21 Maret 2017

Good Morning World!

Di hari Rabu pagi ini, aku kesel. Why? Karena besok udah hari terakhir libur dan Jum'at sekolah lagi plus ujian mid-semester. Duh, pusing eyke cyinnn.

Walaupun begitu, kita harus tetap tersenyum no matter what. Don't worry be happy!

Masih Tentang Pedofilia

Sedih banget pas baca berita tentang grup pedofilia. Karena penasaran, aku searching di google dengan keyword "Grup Pedofilia" dan langsung aku klik Gambar.

Dan terpampang lah isi dari grup pedofilia itu. Salah satu isinya ada dibawah.

Sedih
Sedih banget
Sedih banget pas bacain satu-satu gambarnya. Dengan nggak punya otaknya mereka sharing pengalaman mereka dengan loli dan sharing tips gimana dapet loli. Go fck yourself!

Aku kecewa banget, padahal cewe dewasa masih banyak kenapa harus anak-anak? Kasian kan masa depannya hancur. Nggak punya hati emang ya.

Nggak bisa diungkapkan pake kata-kata lagi guys,pokoknya i'm dissapointed so much. Adek-adek yang jadi korban, semangat dek, perjalanan kalian masih panjang!

Rabu, 08 Februari 2017

Pengalaman Umrohku: Hari Pertama - Berangkat

Aku, adik dan Ayah berangkat dari rumah jam 2 pagi (kurang sedikit :D) ke Bandara Internasional Kuala Namu.Dijalanan gak ada yg menarik sih, gelap. Cuman ada lampu jalanan. Perjalanan juga Alhamdulillah baik-baik aja. Lancaaaarr banget, gak ada macet. Palingan ya agak sabar dikit buat ngalah sama truk yg gede banget.

Sampai di Bandara sekitar jam 4 kurang berapa gitu aku lupa. Kecepatan gaes :" bandara juga masih gelap. Tapi untungnya ada keluarga lain yg juda udh ditempat fiuhh...Sampe dibandara nyari tempat duduk dulu. Duduk-duduk bentar, terus ke toilet sampe berapa kali ya aku bolak balik toilet wkwk. Oke skip.

Jam setengah 6, kami semua sholat Shubuh berjamaah.Pesawat kami take off jam 7:15 pagi. Jadi jam 6 itu jamaah umroh dikumpulin sama pembimbing umroh dideket check in. Disitu kita semua dibagi passport dan boarding pass. Didalam passport udah ada visa Arab Saudi. Terus kita juga dibagiin kacu, kartu tanda pengenal yang dikalungin, dan kartu penanda di koper. Okeh itu aja.

Jam setengah 7, check in. Karna antri panjang banget, aku adik dan Ayah sempet buat makan dulu hehe. Hampir jam 7 (kira kira 7 kurang 15) kami selesai makan dan ikutan antri.Lama banget sampe jam 7:15. Pas kami udh selesai antri dan udh masuk ternyata kami udh ditungguin and u know guys, aku adik dan ayah adalah orang terakhir huu syedih. Jadi pas udh masuk gitu kan, ada pramugari Sriwijaya Air yg nganterin kami sampai ke pesawat. Hiii, ditungguin. 

Sesampainya disana, udh banyak jamaah umroh dan haji yg berkumpul termasuk dari rombongan travel-travel lain. Naik bis dulu dari sini, terus dianter ke pesawat.

Perjalanan di pesawat memakan waktu kurang lebih 3 jam ke Cambodia, Sri Lanka utk transit.

Sampai di Sri Lanka sempet berfoto dulu, lumayan deh udh pernah singgah ke Sri Lanka :D

Dari Sri Lanka berangkat pukul 12:55 aku lupa itu waktu Arab atau Sri Lanka pokoknya jam segitu deh ya. Kita naik Saudia Airlines.

Wow, pramugari nya cantik dan pramugara nya juga ganteng. Ada 1 org pramugara yg ramah banget sama penumpang. Dan ada 1 pramugara yg sombong banget aku gak suka.

Perjalanan memakan waktu kurang lebih 6 jam. Sampai di bandara Arab bandara apa ya lupa, sudah masuk waktu maghrib. Tapi u know guys, toilet nya banjir. And i dunno why.

Terus kami naik bis. Aku adik dan ayah rombongan bis 1. Perjalanan memakan waktu 45 menit sampai di hotel.Hotel kami berada dibelakang Masjid Nabawi walau agak jauh tapi it's okay no problem.

Sampai di hotel kita semua dibagikan kamar. Aku dan adik sekamar sama Ibu Baniah dan Ibu Reniwati, satu kamar ada 4 orang. Kamarnya lumayan sempit, toilet nya leh ugha. Ada kulkas, lemari, gantungan baju, sabun kecil 2 buah, shampoo 2 saset dan tisu. Ada meja rias dan cermin, ada laci dan meja kecil. Ukuran kasur single. Ada selimut tebal. Tapi sayang jendelanya kurang bersih ya.Wifi tidak sampai di lantai 2 (tempat kamar kami). Wifi hanya sampai di lantai Ground dan M.

Oiya sebelum kamar dibagikan, kami semua langsung ke lantai M utk makan malam. Menu nya kurang sedap. Aku pemilih soalnya. Jd cuman ambil terong dan sayur. Nasi juga dikit itupun gak abis :'

Terus setelah kamar hotel dibagikan, kami langsung naik lift. Awalnya bingung juga. Kami pikir lantai 1 itu Ground, lantai 2 itu M. Ternyata lantai 1 itu lantai 3 nya. Ngerti? Enggak? Youwes!!

Sampai di hotel langsung mandi dan sholat Isya. Waktu  setempat udh mulai larut. Jadi aku tidur jam 11 waktu setempat.

Sabtu, 28 Januari 2017

Kaya di Usia Muda

[WHAFF] Sania Mulia has invited you to WHAFF Rewards! Download WHAFF Rewards, put the invitation code : [ AT28229 ] and get $0.300!!! https://play.google.com/store/apps/details?id=com.whaff.whaffapp

Download whaff rewards, masukan kode AT28229 dan dapatkan $0.300 langsung!! Yuk install Whaff Rewards dan jadilah kaya di usia muda!

Kamis, 12 Januari 2017

Anak Broken Home itu Tidak Nakal

Anak broken home itu nakal

Sedih memang, ketika guru-guru menasihati kelas kami lalu membawa-bawa tentang keluarga broken home yang menjadi penyebab anak nakal.

Suatu ketika, saya pernah membantah pernyataan guru Bahasa Inggris saya yang menyatakan bahwa anak broken home itu pasti nakal. Dengan cepat saya bantah bahwa tidak semua, contohnya saya. Saya beritahu ia bahwa saya adalah korban broken home, tetapi saya tidak nakal. Alhamdulillah, tiap semester saya selalu mendapat rangking disekolah dan Insya Allah jarang mengecewakan kedua orang tua saya. Kemudian guru saya dengan cepat meminta maaf dan mengatakan bahwa tidak semua anak broken home itu nakal walaupun memang kebanyakan nakal.

Biarpun seperti itu, berhentilah berpikiran bahwa anak broken home = nakal. Itu semua tergantung dirinya sendiri. Tidak ada yang namanya salah pergaulan karena mengikuti teman. Menurut saya itu salah. Karena jika si anak sudah baligh (dewasa), ia akan memikirkan dengan siapa ia akan berteman, bagaimana ia akan berteman dan ia akan memilih sendiri teman-temannya. Jika teman-temannya nakal semua, lalu kenapa masih di temani? Jadi kesimpulannya, itu semua tergantung pribadi masing-masing. Tidak ada istilah salah pergaulan, yang salah itu dirinya sendiri.

Sejak SMP, saya selalu memilih teman-teman yang baik hingga saya SMA sekarang. Memang banyak juga teman-teman yang tidak baik, saya tetap berteman dengan mereka tetapi tidak terlalu dekat. Jadi jika kamu adalah pelajar broken home, ubahlah pandangan orang terhadap kamu. Buktikan bahwa tidak semua anak broken home itu nakal. Dan pandai-pandailah bergaul. Hidupmu kamu sendiri yang mengatur, bukan teman-temanmu.

Berbahagialah! Orang tua bercerai, bukanlah akhir dari segalanya. Sebuah keluarga tidak harus terdiri dari Ayah, Ibu dan anak. Nabi Isa tidak memiliki ayah. Keluarlah dari kesedihan, lakukan hal-hal yang positif. Iri memang, ketika teman-teman bercerita tentang keseruan keluarga mereka. Tetapi jangan bersedih, keluargamu juga seru. Masih ada ibu atau ayah dirumah, ada nenek dan kakek. Mereka semua sayang kita. Kita juga harus menyanyangi mereka. Jadilah kuat! Jangan lemah!

-Anak Broken Home-